salam ukhwah kepada semua,salam perkenalan dan salam persahabata...

Bismillahirahmaanirrahiim

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillahi Rabbil A’laamiin,Pertama Sekali Kita Panjatkan Puji Kesyukuran Kita Kepada Allah Swt, Yang Telah Melimpahkan Rahmat Dan Hidayahnya Kepada Kita,Sehinggalah Kita Dapat Mengetahui Haq Dan Bathil,Halal Dan Haram. Juga Pada Saat Ini Kita Masih Lagi Diberikan Kesempatan Untuk Hidup Dimuka Bumi Ini.

Keduanya , Selawat Dan Salam Kita Curahkan Kepada Junjungan Besar Nabi Mhammad Saw, Juga Segenap Kepada Ahli Keluarganya,Para Sahabat-Sahabatnya , Para Tabi’in Tabi’ahum Waman Tabi’ahum Bi Ihsanin Ila Yaumiddin,Para A’lim Ulama’ , Al,Ulama’ Warosatul Anbiya’, Dan Juga Kepada Semua Pejuang Agama Yang Telah Memperjuangkan Agama Allah Ini ,Sehinggalah Sampai Kepada Kita, Yang Masih Lagi Mendapat Cebisan-Cebisan Agama Ini. Atas Semua Amal Soleh Mereka,Niat Baik Mereka , Perjuangan Mereka, Kita Syukuri Dan Kita Doakan Semoga Allah Membalas Jasa Baik Mereka Dengan Balasan Yang Lebih Baik. Aamiin..

Isnin, 15 Ogos 2011

NUZULUL QUR'AN..






Ramadhan kareem, bulan dimana kita diwajibkan untuk berpuasa penuh. Dan dibulan ini juga terjadi peristiwa Nuzulul Qur'an (turunnya Alqur'an). Pada malam ketujuh belas  bulan Ramadhan. Benarkah Al Qur'an diturunkan pada malam ketujuh belas Ramadhan?

Mari kita pelajari ayat-ayat Al Qur'an yang menceritakan tentang bilakah Al Qur'an diturunkan.

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ

“Sesungguhnya Kami (Allah) telah menurunkannya (Al Qur'an) pada Lailatul Qodar (malam kemuliaan).” (QS. Al Qodr (97): 1)

Ayat yang jelas ini menunjukkan bahawa Al Qur'an diturunkan pada waktu Lailatul Qodar. Lalu bila pula Lailatul Qodr itu?

Jelasnya ada pada bulan Ramadhan, namun kepastian harinya hanya Allah Ta’ala yang tahu. Kerana Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam telah dilupakan waktunya dan hanya memberikan petunjuk juga perintah untuk mengintainya.

Lailatul Qodar ada pada sepuluh malam terakhir atau tujuh malam terakhir. Dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَمَنْ كَانَ مُتَحَرِّيهَا فَلْيَتَحَرَّهَا مِنْ الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ

“Maka, barangsiapa yang ingin mendapatkan Lailatul Qodar, maka carilah pada sepuluh malam terakhir.” (HR. Bukhori, Kitab Al Jum’ah Bab Fadhli Man Ta’arro minal Laili fasholla, Juz. 4, Hal. 332, No hadits. 1088. Al Maktabah Asy Syamilah)

Dari Ibnu Umar Rodhiallohu ‘Anhuma, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَمَنْ كَانَ مُتَحَرِّيهَا فَلْيَتَحَرَّهَا فِي السَّبْعِ الْأَوَاخِرِ

“Maka, barangsiapa yang ingin mendapatkan Lailatul Qodar, maka carilah pada tujuh malam terakhir.” (HR. Bukhori, Kitab Ash Shoum Bab Iltimas Al Lailatal Qodri fi Sab’il Awakhir, Juz. 7, Hal. 143, No hadits. 1876. Al Maktabah Asy Syamilah)

Bagaimanakah maksud tujuh malam terakhir?

Hadits yang menunjukkan alasan kenapa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkan mengintai tujuh hari terakhir.

Dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ

يَعْنِي لَيْلَةَ الْقَدْرِ فَإِنْ ضَعُفَ أَحَدُكُمْ أَوْ عَجَزَ فَلَا يُغْلَبَنَّ عَلَى السَّبْعِ الْبَوَاقِي

Bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Carilah pada sepuluh malam terakhir (maksudnya Lailatul Qodar) jika kamu merasa lemah atau tidak mampu, maka jangan sampai dikalahkan oleh tujuh hari sisanya.” (HR. Muslim, Kitab Ash Shiyam Bab Fadhli Lailatil Qodri wal Hatsi ‘ Ala Tholabiha …., Juz. 6, Hal. 72, No hadits. 1989. Al Maktabah Asy Syamilah)

Yang pasti , Lailatul Qodar itu datangnya pada malam ganjil sebagaimana hadits dari Abu Salamah Radhiallahu ‘Anhu, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَإِنِّي أُرِيتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ وَإِنِّي نُسِّيتُهَا وَإِنَّهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ فِي وِتْرٍ

“Sesungguhnya Aku diperlihatkan Lailatul Qodar, dan aku telah dilupakannya, dan saat itu pada sepuluh malam terakhir, pada malam ganjil.” (HR. Bukhori, Kitab Al Adzan Bab As Sujud ‘Alal Anfi ws Sujud ‘Alat Thin, Juz. 3, Hal. 300, No hadits. 771. Al Maktabah Asy Syamilah)

Dalam riwayat lain:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تَحَرَّوْا

لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي الْوِتْرِ مِنْ الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Carilah oleh kamu sekalian Lailatul Qodar pada malam ganjil dari sepuluh malam terakhir Ramadhan.” (HR. Bukhori, Kitab Sholatut Tarawih Bab Taharri Lailatil Qodri fil Witri minal ‘Asyril Awakhir, Juz. 7, Hal. 145, No hadits. 1878. Al Maktabah Asy Syamilah)

Dari kedua hadits ini kita dapatkan dua keterangan bahawa, Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam sendiri tidak tahu bila datangnya Lailatul Qodar kerana beliau telah dilupakan. Sedangkan datangnya Lailatul Qodar adalah pada malam ganjil di sepuluh malam terakhir.

Lalu, Bagaimana dengan malam ke 25, 27 dan 29?

Imam Bukhori meriwayatkan, dari ‘Ubadah bin Ash Shomit Radhiallahu ‘Anhu bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَالْتَمِسُوهَا فِي التَّاسِعَةِ وَالسَّابِعَةِ وَالْخَامِسَةِ

“Maka carilah Lailatul Qodar pada malam ke sembilan, tujuh, dan lima (pada sepuluh malam terakhir, pen).” (HR. Bukhori, Kitab Sholatut Tarawih Bab Rof’i Ma’rifati Lailatil Qodr Litalahin Nas, Juz. 7, Hal. 151, No hadits. 1883. Al Maktabah Asy Syamilah)

Berkata seorang sahabat mulia, Ubai bin Ka’ab Rodhiallahu ‘Anhu:

وَاللَّهِ إِنِّي لَأَعْلَمُ أَيُّ لَيْلَةٍ هِيَ هِيَ اللَّيْلَةُ الَّتِي أَمَرَنَا بِهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ

وَسَلَّمَ بِقِيَامِهَا هِيَ لَيْلَةُ صَبِيحَةِ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ وَأَمَارَتُهَا أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ

فِي صَبِيحَةِ يَوْمِهَا بَيْضَاءَ لَا شُعَاعَ لَهَا

“Demi Allah, seseungguhnya aku benar-benar mengetahui malam yang manakah itu, itu adalah malam yang pada saat itu Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkan kami untuk sholat malam, iaitu malam yang sangat cerah pada malam ke 27, saat itu tanda-tandanya hingga terbitnya matahari, pada pagi harinya putih terang benderang, tidak ada panas.” (HR. Muslim, Kitab Sholatul Musafirin wa Qoshruha Bab At Targhib fi Qiyami Romadhon wa Huwa at Tarawih, Juz. 4, Hal. 150, No hadits. 1272. Al Maktabah Asy Syamilah)

Inilah riwayat yang dijadikan pegangan oleh kalangan ulama, bahawa kemungkinan besar Lailatul Qodar (saat Al Qur'an diturunkan) adalah pada malam ke 27. Namun demikian, secara pasti kita hanya dapat mengatakan Wallahu A’lam.

Lalu, Ada Apa Dengan Tanggal 17 Ramadhan?

Allah Ta’ala mengisyaratkan, bahawa Al Quran diturunkan pada tanggal 17 Romadhan, sebagaimana ayat berikut:

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا غَنِمْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى

وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ إِنْ كُنْتُمْ آَمَنْتُمْ بِاللَّهِ وَمَا أَنْزَلْنَا عَلَى عَبْدِنَا يَوْمَ الْفُرْقَانِ

يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

“Ketahuilah, Sesungguhnya apa sahaja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, Maka Sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, Kerabat rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil, jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqoon, Iaitu di hari bertemunya dua pasukan. dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al Anfal (8): 41)

Sebahagian ahli tafsir mengatakan bahawa maksud: jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqoon adalah Al Qur'an. Dan, memang diberbagai ayat lainnya, kalimat: wa maa anzalna ‘ala abdina (apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami) atau yang semisalnya, adalah bermakna Al Qur'an, seperti dalam Al Baqarah ayat 23. Jadi, Al Qur'an diturunkan pada hari Al Furqoon, hari bertemunya dua pasukan (yakni perang Badar, sebagaimana disebutkan oleh para ulama), tanggal 17 Ramadhan tahun 2 Hijriyah.

Dari keterangan ini Al Qur'an diturunkan awal kali pada 17 Ramadhan. Namun, ada beberapa kemungkinan.

Pertama.
Sepintas pendapat ini agak musykil (bermasalah), sebab ayat pertama yang turun, surat Al ‘Alaq ayat 1-5, di turunkan di gua Hiro’, pada masa tenang dan sama sekali tidak ada peperangan, bukan di padang Badar ketika perang.

Ayat tersebut turun sekaligus menandakan awalnya Beliau diangkat menjadi Rasulullah, sedangkan perang Badar terjadi tahun ke 2 setelah hijrah ke Madinah, atau 15 tahun setelah kenabian Nabi Muhammad SAW. Sehingga lebih tepat dikatakan, Al Qur'an memang turun  17 Ramadhan perang Badar, tetapi bukan yang pertama kali.

Kedua.
Kemungkinan lain, memang benar bahawa Al Qur'an pertama kali diturunkan di gua Hiro’ adalah tanggal 17 Ramadhan, dan benar pula perang Badar terjadi 17 Ramadhan tetapi di tahun yang lain. Al Qur'an di turunkan ditahun petama kenabian, sedangkan Perang badar terjadi tahun ke 2 Hijriyah atau 15 tahun setelah kenabian, dan keduanya sama-sama terjadi pada 17 Ramadhan.

Jadi makna: jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqoon, adalah jika kamu beriman kepada Allah dan kepada Al Quran yang dahulu Kami turunkan pertama kali pada waktu yang sama dengan hari furqoon sekarang.

Ketiga. Jika benar turunnya tanggal 17 Ramadhan, bagaimana dengan turunnya Al Qur'an pada malam Lailatul Qodar ?

Maka untuk mentaufiq (menyepakati) antara dua keterangan ini (Lailatul Qodar dan 17 Ramadhan), para ulama mengatakan Al Quran diturunkan dua kali tahap.

Tahap pertama diturunkan dari Lauhil Mahfuzh ke Baitul Izzah di langit dunia pada Lailatul Qodar secara langsung, tahap selanjutnya, diturunkan dari langit dunia ke kehidupan manusia secara bertahap selama hampir 23 tahun, yang diawali pada 17 Ramadhan di Gua Hiro. Inilah pendapat Ibnu Abbas. Dengan demikian antara dua ayat ini tidak ada pertentangan sama sekali, justeru saling memperkuatkan lagi  antara dua informasi dari Al Quran , tentang turunnya pada Lailatul Qodr dan 17 Ramadhan. Allahu a'lam.

Mari kita persiapkan diri kita untuk meningkatkan ibadah kita di bulan suci ramadhan lebih dari pada bulan-bulan biasanya.
Wasalam….

Tiada ulasan:

Catat Ulasan