salam ukhwah kepada semua,salam perkenalan dan salam persahabata...

Bismillahirahmaanirrahiim

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillahi Rabbil A’laamiin,Pertama Sekali Kita Panjatkan Puji Kesyukuran Kita Kepada Allah Swt, Yang Telah Melimpahkan Rahmat Dan Hidayahnya Kepada Kita,Sehinggalah Kita Dapat Mengetahui Haq Dan Bathil,Halal Dan Haram. Juga Pada Saat Ini Kita Masih Lagi Diberikan Kesempatan Untuk Hidup Dimuka Bumi Ini.

Keduanya , Selawat Dan Salam Kita Curahkan Kepada Junjungan Besar Nabi Mhammad Saw, Juga Segenap Kepada Ahli Keluarganya,Para Sahabat-Sahabatnya , Para Tabi’in Tabi’ahum Waman Tabi’ahum Bi Ihsanin Ila Yaumiddin,Para A’lim Ulama’ , Al,Ulama’ Warosatul Anbiya’, Dan Juga Kepada Semua Pejuang Agama Yang Telah Memperjuangkan Agama Allah Ini ,Sehinggalah Sampai Kepada Kita, Yang Masih Lagi Mendapat Cebisan-Cebisan Agama Ini. Atas Semua Amal Soleh Mereka,Niat Baik Mereka , Perjuangan Mereka, Kita Syukuri Dan Kita Doakan Semoga Allah Membalas Jasa Baik Mereka Dengan Balasan Yang Lebih Baik. Aamiin..

Rabu, 17 Ogos 2011

ASHABUL KAHFI




Dari Nafi' diriwayatkan dari Ibnu Umar radhiallahu 'anhu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

"Ada tiga orang dari umat sebelum kamu sekalian yang sedang mengadakan perjalanan. Tiba-tiba mereka ditimpa oleh hujan, maka mereka berteduh di dalam sebuah gua. (Tanpa disangka), gua tersebut menyekap mereka, (kerana pintunya tertutup oleh sebuah batu besar).

Maka ada sebahagian dari mereka yang berkata kepada yang lain:

"Demi Allah, tidak akan ada yang dapat menyelamatkan kita kecuali sifat jujur (keikhlasan), oleh kerana itu,, saya berharap agar masing-masing dari kita berdo'a (kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala) dengan perantaraan (wasilah) suatu amal yang dia yakin dikerjakan dengan penuh kejujuran (keikhlasan).

Seorang dari mereka berdo'a:

"Ya Allah, Engkau maha mengetahui bahawa dulu aku punya seorang pekerja yang bekerja padaku dengan upah 3 gantang padi. Tapi, tiba-tiba dia pergi dan tidak mengambil upahnya. Kemudian aku ambil padi tersebut lalu aku tanam dan dari hasilnya aku belikan seekor sapi. Pada suatu ketika, dia datang kepadaku untuk menagih upahnya. Aku katakan padanya, 'Pergilah ke sapi-sapi itu dan bawalah dia'. Dia balik berkata, 'Upahku yang ada padamu hanyalah 3 gantang padi'. Maka aku jawab, 'Ambillah sapi-sapi itu, sebab sapi-sapi itu hasil dari padi yang tiga gantang dulu'. Akhirnya dia ambil juga. (Ya Allah), bila Engkau tahu bahawa apa yang aku perbuat itu hanya kerana aku takut kepadaMu, maka keluarkanlah kami (dari gua ini)."

Tiba-tiba batu besar (yang menutupi gua itu) bergeser.

Seorang lagi berdo'a:

"Ya Allah, Engkau maha mengetahui bahawa aku mempunyai bapa-ibu yang sudah tua. Setiap malam aku membawakan untuk keduanya susu dari kambingku. Pada suatu malam aku datang terlambat pada mereka. Aku datang kala mereka sudah tidur lelap. Saat itu, isteri dan anak-anakku berteriak kelaparan. Kebiasanya aku tidak memberi minum buat mereka sehingga kedua orang tuaku terlebih dahulu diberi minum. Aku enggan membangunkan mereka, aku juga enggan meninggalkan mereka sementara mereka memerlukan minuman susu tersebut. Maka, aku tunggu mereka (bangun) sampai fajar menyingsing. (Ya Allah), bila Engkau tahu bahawa hal tersebut aku kerjakan hanya kerana takut padaMu, maka keluarkanlah kami (dari gua ini).

Tiba-tiba batu besar itu bergeser lagi.

Yang lain lagi juga berdo'a:

"Ya Allah, Engkau tahu aku mempunyai saudari sepupu (puteri dari pakcik), dia adalah wanita yang paling aku cintai. Aku selalu menggoda dan membujuknya (berbuat dosa) tapi dia menolak. Hingga akhirnya aku memberinya (pinjaman) 100 dinar. (Jelasnya), dia memohon duit pinjaman dariku (kerana dia sangat memerlukan dan terpaksa), maka (aku jadikan hal itu sebagai helah untuk mendapatkan kehormatannya). Maka aku datang kepadanya membawa duit tersebut lalu aku berikan kepadanya, akhirnya dia pun memberikan kepadaku kesempatan untuk menjamah dirinya. Ketika aku duduk di antara kedua kakinya, dia berkata, 'Bertakwalah engkau kepada Allah, janganlah engkau merusak cincin kecuali dengan haknya'. Maka dengan segera aku berdiri dan keluar meninggalkan duit 100 dinar itu (untuknya). Ya Allah, bila Engkau tahu bahawa apa yang aku kerjakan itu hanya kerana aku takut kepadaMu, maka keluarkanlah kami (dari gua ini)"

Tiba-tiba bergeserlah batu itu sekali lagi, dan Allah pun mengeluarkan mereka.

(HR. Al-Bukhari dan Muslim)





Isnin, 15 Ogos 2011

NUZULUL QUR'AN..






Ramadhan kareem, bulan dimana kita diwajibkan untuk berpuasa penuh. Dan dibulan ini juga terjadi peristiwa Nuzulul Qur'an (turunnya Alqur'an). Pada malam ketujuh belas  bulan Ramadhan. Benarkah Al Qur'an diturunkan pada malam ketujuh belas Ramadhan?

Mari kita pelajari ayat-ayat Al Qur'an yang menceritakan tentang bilakah Al Qur'an diturunkan.

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ

“Sesungguhnya Kami (Allah) telah menurunkannya (Al Qur'an) pada Lailatul Qodar (malam kemuliaan).” (QS. Al Qodr (97): 1)

Ayat yang jelas ini menunjukkan bahawa Al Qur'an diturunkan pada waktu Lailatul Qodar. Lalu bila pula Lailatul Qodr itu?

Jelasnya ada pada bulan Ramadhan, namun kepastian harinya hanya Allah Ta’ala yang tahu. Kerana Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam telah dilupakan waktunya dan hanya memberikan petunjuk juga perintah untuk mengintainya.

Lailatul Qodar ada pada sepuluh malam terakhir atau tujuh malam terakhir. Dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَمَنْ كَانَ مُتَحَرِّيهَا فَلْيَتَحَرَّهَا مِنْ الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ

“Maka, barangsiapa yang ingin mendapatkan Lailatul Qodar, maka carilah pada sepuluh malam terakhir.” (HR. Bukhori, Kitab Al Jum’ah Bab Fadhli Man Ta’arro minal Laili fasholla, Juz. 4, Hal. 332, No hadits. 1088. Al Maktabah Asy Syamilah)

Dari Ibnu Umar Rodhiallohu ‘Anhuma, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَمَنْ كَانَ مُتَحَرِّيهَا فَلْيَتَحَرَّهَا فِي السَّبْعِ الْأَوَاخِرِ

“Maka, barangsiapa yang ingin mendapatkan Lailatul Qodar, maka carilah pada tujuh malam terakhir.” (HR. Bukhori, Kitab Ash Shoum Bab Iltimas Al Lailatal Qodri fi Sab’il Awakhir, Juz. 7, Hal. 143, No hadits. 1876. Al Maktabah Asy Syamilah)

Bagaimanakah maksud tujuh malam terakhir?

Hadits yang menunjukkan alasan kenapa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkan mengintai tujuh hari terakhir.

Dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْتَمِسُوهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ

يَعْنِي لَيْلَةَ الْقَدْرِ فَإِنْ ضَعُفَ أَحَدُكُمْ أَوْ عَجَزَ فَلَا يُغْلَبَنَّ عَلَى السَّبْعِ الْبَوَاقِي

Bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Carilah pada sepuluh malam terakhir (maksudnya Lailatul Qodar) jika kamu merasa lemah atau tidak mampu, maka jangan sampai dikalahkan oleh tujuh hari sisanya.” (HR. Muslim, Kitab Ash Shiyam Bab Fadhli Lailatil Qodri wal Hatsi ‘ Ala Tholabiha …., Juz. 6, Hal. 72, No hadits. 1989. Al Maktabah Asy Syamilah)

Yang pasti , Lailatul Qodar itu datangnya pada malam ganjil sebagaimana hadits dari Abu Salamah Radhiallahu ‘Anhu, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَإِنِّي أُرِيتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ وَإِنِّي نُسِّيتُهَا وَإِنَّهَا فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ فِي وِتْرٍ

“Sesungguhnya Aku diperlihatkan Lailatul Qodar, dan aku telah dilupakannya, dan saat itu pada sepuluh malam terakhir, pada malam ganjil.” (HR. Bukhori, Kitab Al Adzan Bab As Sujud ‘Alal Anfi ws Sujud ‘Alat Thin, Juz. 3, Hal. 300, No hadits. 771. Al Maktabah Asy Syamilah)

Dalam riwayat lain:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تَحَرَّوْا

لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِي الْوِتْرِ مِنْ الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Dari ‘Aisyah Radhiallahu ‘Anha, bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Carilah oleh kamu sekalian Lailatul Qodar pada malam ganjil dari sepuluh malam terakhir Ramadhan.” (HR. Bukhori, Kitab Sholatut Tarawih Bab Taharri Lailatil Qodri fil Witri minal ‘Asyril Awakhir, Juz. 7, Hal. 145, No hadits. 1878. Al Maktabah Asy Syamilah)

Dari kedua hadits ini kita dapatkan dua keterangan bahawa, Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam sendiri tidak tahu bila datangnya Lailatul Qodar kerana beliau telah dilupakan. Sedangkan datangnya Lailatul Qodar adalah pada malam ganjil di sepuluh malam terakhir.

Lalu, Bagaimana dengan malam ke 25, 27 dan 29?

Imam Bukhori meriwayatkan, dari ‘Ubadah bin Ash Shomit Radhiallahu ‘Anhu bahawa Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

فَالْتَمِسُوهَا فِي التَّاسِعَةِ وَالسَّابِعَةِ وَالْخَامِسَةِ

“Maka carilah Lailatul Qodar pada malam ke sembilan, tujuh, dan lima (pada sepuluh malam terakhir, pen).” (HR. Bukhori, Kitab Sholatut Tarawih Bab Rof’i Ma’rifati Lailatil Qodr Litalahin Nas, Juz. 7, Hal. 151, No hadits. 1883. Al Maktabah Asy Syamilah)

Berkata seorang sahabat mulia, Ubai bin Ka’ab Rodhiallahu ‘Anhu:

وَاللَّهِ إِنِّي لَأَعْلَمُ أَيُّ لَيْلَةٍ هِيَ هِيَ اللَّيْلَةُ الَّتِي أَمَرَنَا بِهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ

وَسَلَّمَ بِقِيَامِهَا هِيَ لَيْلَةُ صَبِيحَةِ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ وَأَمَارَتُهَا أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ

فِي صَبِيحَةِ يَوْمِهَا بَيْضَاءَ لَا شُعَاعَ لَهَا

“Demi Allah, seseungguhnya aku benar-benar mengetahui malam yang manakah itu, itu adalah malam yang pada saat itu Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam memerintahkan kami untuk sholat malam, iaitu malam yang sangat cerah pada malam ke 27, saat itu tanda-tandanya hingga terbitnya matahari, pada pagi harinya putih terang benderang, tidak ada panas.” (HR. Muslim, Kitab Sholatul Musafirin wa Qoshruha Bab At Targhib fi Qiyami Romadhon wa Huwa at Tarawih, Juz. 4, Hal. 150, No hadits. 1272. Al Maktabah Asy Syamilah)

Inilah riwayat yang dijadikan pegangan oleh kalangan ulama, bahawa kemungkinan besar Lailatul Qodar (saat Al Qur'an diturunkan) adalah pada malam ke 27. Namun demikian, secara pasti kita hanya dapat mengatakan Wallahu A’lam.

Lalu, Ada Apa Dengan Tanggal 17 Ramadhan?

Allah Ta’ala mengisyaratkan, bahawa Al Quran diturunkan pada tanggal 17 Romadhan, sebagaimana ayat berikut:

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا غَنِمْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى

وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ إِنْ كُنْتُمْ آَمَنْتُمْ بِاللَّهِ وَمَا أَنْزَلْنَا عَلَى عَبْدِنَا يَوْمَ الْفُرْقَانِ

يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

“Ketahuilah, Sesungguhnya apa sahaja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, Maka Sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, Kerabat rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil, jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqoon, Iaitu di hari bertemunya dua pasukan. dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al Anfal (8): 41)

Sebahagian ahli tafsir mengatakan bahawa maksud: jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqoon adalah Al Qur'an. Dan, memang diberbagai ayat lainnya, kalimat: wa maa anzalna ‘ala abdina (apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami) atau yang semisalnya, adalah bermakna Al Qur'an, seperti dalam Al Baqarah ayat 23. Jadi, Al Qur'an diturunkan pada hari Al Furqoon, hari bertemunya dua pasukan (yakni perang Badar, sebagaimana disebutkan oleh para ulama), tanggal 17 Ramadhan tahun 2 Hijriyah.

Dari keterangan ini Al Qur'an diturunkan awal kali pada 17 Ramadhan. Namun, ada beberapa kemungkinan.

Pertama.
Sepintas pendapat ini agak musykil (bermasalah), sebab ayat pertama yang turun, surat Al ‘Alaq ayat 1-5, di turunkan di gua Hiro’, pada masa tenang dan sama sekali tidak ada peperangan, bukan di padang Badar ketika perang.

Ayat tersebut turun sekaligus menandakan awalnya Beliau diangkat menjadi Rasulullah, sedangkan perang Badar terjadi tahun ke 2 setelah hijrah ke Madinah, atau 15 tahun setelah kenabian Nabi Muhammad SAW. Sehingga lebih tepat dikatakan, Al Qur'an memang turun  17 Ramadhan perang Badar, tetapi bukan yang pertama kali.

Kedua.
Kemungkinan lain, memang benar bahawa Al Qur'an pertama kali diturunkan di gua Hiro’ adalah tanggal 17 Ramadhan, dan benar pula perang Badar terjadi 17 Ramadhan tetapi di tahun yang lain. Al Qur'an di turunkan ditahun petama kenabian, sedangkan Perang badar terjadi tahun ke 2 Hijriyah atau 15 tahun setelah kenabian, dan keduanya sama-sama terjadi pada 17 Ramadhan.

Jadi makna: jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqoon, adalah jika kamu beriman kepada Allah dan kepada Al Quran yang dahulu Kami turunkan pertama kali pada waktu yang sama dengan hari furqoon sekarang.

Ketiga. Jika benar turunnya tanggal 17 Ramadhan, bagaimana dengan turunnya Al Qur'an pada malam Lailatul Qodar ?

Maka untuk mentaufiq (menyepakati) antara dua keterangan ini (Lailatul Qodar dan 17 Ramadhan), para ulama mengatakan Al Quran diturunkan dua kali tahap.

Tahap pertama diturunkan dari Lauhil Mahfuzh ke Baitul Izzah di langit dunia pada Lailatul Qodar secara langsung, tahap selanjutnya, diturunkan dari langit dunia ke kehidupan manusia secara bertahap selama hampir 23 tahun, yang diawali pada 17 Ramadhan di Gua Hiro. Inilah pendapat Ibnu Abbas. Dengan demikian antara dua ayat ini tidak ada pertentangan sama sekali, justeru saling memperkuatkan lagi  antara dua informasi dari Al Quran , tentang turunnya pada Lailatul Qodr dan 17 Ramadhan. Allahu a'lam.

Mari kita persiapkan diri kita untuk meningkatkan ibadah kita di bulan suci ramadhan lebih dari pada bulan-bulan biasanya.
Wasalam….

Khamis, 11 Ogos 2011

WANITA IDAMAN LELAKI...




yang hatinya dibalut taqwa kepada ALLAH,
yang jiwanya penuh penghayatan trhadap Islam,
yang sentiasa dahaga dengan ilmu,
yang sentiasa haus dengan pahala,yang solatnya maruah dirinya,
yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
yang tidak pernah gentar melawan nafsu,

Wanita idaman lelaki ialah,

yang menjaga tutur katanya,
yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang dermawan ,
yang mempunyai ramai teman,
dan tidak mempunyai musuh bersifat syaitan,


Wanita idaman lelaki ialah,

wanita yang menghormati ibunya,
yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tuanya dan keluarga,
yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
yang sabar mendidik suami dan anak-anak mendalami agama,
yang mengamalkan hidup penuh sederhana,
kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat,

Wanita idaman lelaki ialah,

yang sentiasa bersedia untuk menjadi insan yang hakiki,
yang hidup di bawah naungan Al-Quran dan sunnah nabi,
yang boleh diajak berbicara dan berdiskusi,
yang menjaga matanya dari pandangan duniawi,
yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Ya Rabbi,



Wanita idaman lelaki ialah,

yang tidak terpesona dengan buaian dunia,

kerana dia mengimpikan syurga,

di situlah mahligai impiannya,

dialah WANITA IDAMAN LELAKI seadanya....


Post By
RENUNGAN N KISAH INSPIRATIF

Salam ukhuwah fillah

Silakan kalau ada yang mahu tag ataupun share untuk teman
Semoga bermanfaat...
Amin...

Isnin, 8 Ogos 2011

CIRI-CIRI LELAKI YANG DICINTAI ALLAH





Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
«سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللَّهُ فِى ظِلِّهِ يَوْمَ لاَ ظِلَّ إِلاَّ ظِلُّهُ … وَشَابٌّ نَشَأَ فِى عِبَادَةِ رَبِّهِ»
“Ada tujuh golongan manusia yang akan dinaungi oleh Allah dalam naungan (Arsy-Nya) pada hari yang tidak ada naungan (sama sekali) kecuali naungan-Nya: …Dan seorang pemuda yang tumbuh dalam ibadah (ketaatan) kepada Allah …”( hadis al-Bukhari dan Muslim).

Hadits yang agung ini menunjukkan betapa besarnya perhatian Islam terhadap hal-hal yang mendatangkan kebaikan bagi seorang pemuda muslim sekaligus menjelaskan keutamaan besar bagi seorang pemuda yang memiliki sifat yang disebutkan dalam hadits ini.
Hadits ini menunjukkan) keutamaan pemuda yang tumbuh dalam dalam ketaatan kepada Allah, sehingga dia selalu menjauhi perbuatan maksiat dan keburukan.

Dalam hadits ini Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengkhususkan “seorang pemuda” kerana (usia) muda adalah (masa yang) berpotensi besar untuk didominasi oleh nafsu syahwat, disebabkan kuatnya pendorong untuk mengikuti hawa nafsu pada diri seorang pemuda, maka dalam keadaan seperti ini, berkomitmenlah dalam ibadah (ketaatan) kepada Allah.

Dalam hadits lainnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
«إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ لَيَعْجَبُ مِنَ الشَّابِّ لَيْسَتْ لَهُ صَبْوَةٌ»
“Sesungguhnya Allah Ta’ala benar-benar kagum terhadap seorang pemuda yang tidak memliki shabwah”(HR Ahmad dan ath-Thabrani)
Ertinya: pemuda yang tidak mengikuti hawa nafsunya, dengan dia membiasakan dirinya melakukan kebaikan dan berusaha bersungguh-sungguh untuk  menjauhi keburukan.

Inilah Inilah cirri-ciri pemuda muslim yang dicintai oleh Allah Ta’ala dan pandai mensyukuri nikmat besar yang Allah Ta’ala anugerahkan kepadanya, serta mampu berjuang menundukkan hawa nafsunya pada saat tarikan nafsu sedang kuat-kuatnya menjerat seorang manusia. Ini sudah tentu merupakan hal yang sangat susah dan berat, maka wajar jika kemudian Allah Ta’ala memberikan balasan pahala dan keutamaan besar baginya.

Sabtu, 6 Ogos 2011

Tips mengenal atau menjadi seorang lelaki berbudi pekerti yang baik..





1. Beriman. Sikap dan syahsiah diri  yang menunjukan keyakinan dengan adanya Tuhan. Hal ini diwujudkan dengan taat beribadah dan berakhlak sesuai dengan syariat  agama.

2. Berfikir Matang. Sikap dan syahsah diri  yang menunjukan kemampuan berfikir secara  objektif  dan mampu mengendalikan prasangka serta berfikiran yang terbuka .

3. Bekerja Keras. Sikap dan syahsiah diri  yang suka berbuat positif, tidak suka berpaling tangan. Gigih dan bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu.

4. Bertanggung Jawab. Sikap dan syahsiah diri yang berani menanggung segala akibat dari perbuatan atau tindakan yang dilakukannya.

5. Berfikiran Jauh ke hadapan. Sikap dan syahsiah diri yang mamandang sesuatu untuk jangka panjang. Dengan semua  tindakan yang dilakukan, memikirkan akibatnya tidak hanya untuk hari ini, tetapi untuk hari esok yang lebih baik.

6. Berhati Lembut. Sikap dan syahsiah diri  yang menunjukkan kehalusan perasaan terhadap keadaan orang lain,

7. Jujur. Sikap dan syahsiah diri yang tidak suka berbohong, curang, juga dalam  berkata apa adanya dan berani mengakui kesalahan.

8. Pemaaf. Sikap dan syahsiah  diri  yang suka memeberi kemaafan atas kesalahan orang lain dan tidak memendam rasa atas kesalahan orang lain.

9. Rendah Hati. Sikap dan syahsiah diri  tidak suka menonjolkan dan bangga diri, walaupun hakikat kenyataannya lebih dari orang lain.

10. Sikap Adil. Sikap dan syahsiah diri  yang tidak berat sebelah dalam memepertimbangkan keputusan, tidak memihak dan menggunakan perbandingan yang sama bagi semua pihak

11. Tegas. Sikap dan syahsiah diri yang tidak  ragu-ragu. Berani mengambil keputusan pasti ,dengan segala risiko yang akan di hadapi walaupun dalam keadaan susah.

12. Tekun. Sikap dan syahsiah diri  yang menunjukan kesungguhan dalam pekerjaan, penuh daya tahan dan sesuai dengan kemampuan serta tetap bersemangat dalam melakukan sesuatu.

13. Menepati Janji. Sikap dan syahsiah diri  yang menunjukan berpegang  pada janji dan bertanggung jawab dalam melaksanakan apa yang telah dipersetujui, baik pada diri sendiri mahupun bersama orang lain..

14. Terbuka. Sikap dan syahsiah diri yang menunjukan keterbukaan dalam menerima pendapat  bahkan kritikan dari orang lain

15. Sabar. Sikap dan syahsiahnya  yang menunjukan kemampuan mengendalikan diri dan tetap bertahan seperti keadaan semula dalam menghadapi berbagai masalah.

16. Rasa Kasih Sayang. Sikap dan syahsiahnya yang menunjukan kepekaan, ihsan  dan belas kasihan kepada orang lain.

17. Berdikari. Sikap dan syahsiah diri  yang lebih mengendalikan sesuatu mengikut kemampuan dan bertanggung jawab sendiri

18. Menghargai Karya Orang Lain. Sikap dan syahsiahnya  menghargai hasil karya orang lain.

19. Berdisiplin. Sikap dan syahsiahnya  menghargai tata tertib yang terdapat dalam sesuatu peraturan.

20. Hemat. Sikap dan perilaku yang menghargai dan memanfaatkan waktu, dana dan pikiran sesuai kebutuhan serta tidak menggunakan sesuatu secara berlebihan

Rabu, 3 Ogos 2011

Serangan Budaya / Pemikiran ( الغزو الفكري)




Ghazwul Fikri

Seorang wanita bertudung labuh kelihatan sedang bersemangat mengajarkan sesuatu
kepada murid-muridnya. Dia duduk menghadap murid-muridnya. Di tangan kirinya
ada sebatang kapur, dan di tangan kanannya pula ada sebiji pemadam.  guru berkata, "Saya ada satu
permainan...

Begini caranya, di tangan kiri saya ini ada kapur, dan di tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka berteriaklah kamu wahai murid "Kapuuuuurrr.!", jika saya mengangkat pemadam ini, maka berteriaklah "Pemadaaaaammm!"

Murid muridnya pun memahami akan permainan guru mereka dan mengikutinya. Lalu guru itu berganti-ganti mengangkat diantara tangan kanan dan kirinya, semakin lama semakin cepat... Beberapa saat kemudian  guru tadi seraya berkata,

"Baiklah.. sekarang perhatikan. Jika saya mengangkat kapur, maka kamu semua berteriaklah "Pemadaaaammm" ,
jika saya angkat pemadam, maka semua berteriaklah "Kapuuuuurrr!".

Dan dijalankanlah aktiviti seperti tadi, sudah pasti munid-munid kebingungan  dan sangat susah untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka boleh mengadaptasikan kembali, dan tidak lagi susah menyebutnya.. Selang beberapa saat kemudian, permainan berhenti ,, lalu guru tadi tersenyum kepada murid-munidnya…. Hehehe

"Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Pada mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas dapat membezakannya. Namun kemudian, musuh-musuh kita (yahudi nasrani) memaksa kita melalui pelbagai cara untuk memutar-belitkan sesuatu, kemudian yang haq menjadi bathil dan yang bathil menjadi haq. Pertama-tama mungkin susah bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat-laun pun kita terbiasa dan terpengaruh dengan hal itu. Dan kita mula mengikutinya. Musuh-musuh kita tidak pernah berhenti memutar-belit nilai-nilai tersebut".

"Hubungan bebas antara lelaki dan perempuan  tidak lagi menjadi sesuatu yang agak penting, perzinaan pula  tidak lagi menjadi persoalan,
pakaian mini menjadi hal yang lumrah, sex before married menjadi suatu
hiburan, bertudung  tapi telanjang jadi mode, materialist dan permisive
kini menjadi suatu gaya hidup pilihan,dan lain lain."

"Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, kamu semua sedikit demi sedikit
menerimanya. faham?" tanya Guru kepada murid-munidnya. "faham Cikgu..." ^_^


"Baiklah permainan kedua..."

Kemudian Guru tersebut meletak al-Quran di tengah-tengah karpet."Baiklah, sekarang kamu berdiri di luar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur'an yang berada di tengah karpet tanpa memijak karpet?"

Murid-muridnya berfikir habis-habisan... Ada yang punya alternatif dengan tongkat, kayu dan
lain-lain. Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, "baiklah, gulung karpetnya,
dan ambil Qur'annya... kan memenuhi syarat, tidak menginjak karpet."

"Murid-murid sekalian, begitulah umat Islam dan musuh-musuhnya. . Musuh-musuh islam tidak akan menginjak-injak kita dengan secara terang-terangan. .. Kerana tentu kita akan menolaknya mentah-mentah. Budak nakal pun tidak akan rela kalau Islam dihina di hadapan mereka. Tapi musuh akan menggulung kita perlahan-lahan dari belakang, sehingga kita tidak sedar."

"Jika seseorang ingin membangun rumah yang kuat, maka tiangnya perlu kukuh dan kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau membongkar tiangnya terlebih dahulu, sudah semestinya hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dahulu, kerusi dipindahkan dahulu, almari diasingkan dahulu satu persatu, baru rumah dihancurkan" .

"Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita... mereka tidak akan menghantam secara terang-terangan, tapi mereka akan perlahan-lahan menarik kita. Dimulai dari perangai kita, cara hidup kita, model pakaian kita, dan lain-lain, sehingga walaupun kita muslim, tapi kita telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara  mereka... Dan itulah yang mereka inginkan."

"Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang
dijalankan oleh musuh musuh kita... Paham tidak wahai murid-murid?"

"Kenapa mereka tidak berani secara terang-terangan menginjak-injak Islam, Cikgu?"
tanya mereka.

"Sesungguhnya dahulu mereka secara terang-terangan menyerang islam, contohnya, Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi..."

"Begitulah Islam... Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sedar,
akhirnya roboh sama sekali.. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan, mereka akan
bangkit serentak, baru mereka akan sedar."

faham murid-murid?" "faham Cikgu.."

"Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa
dahulu sebelum pulang..."
J


Matahari bersinar terik tatkala anak-anak murid itu keluar meninggalkan tempat
belajar mereka dengan fikiran masing-masing di kepalanya.

Semoga bermanfaat dan barokah
جزا كم الله خيرا

Selasa, 2 Ogos 2011

wanita solehah





tidak banyak syarat yang dikenakan oleh islam untuk seorang wanita menerima gelaran solehah, dan seterusnya menerima pahala syurga yang penuh kenikmatan dari allah swt.
mereka hanya perlu memenuhi 2 syarat iaitu ;

1- taat kepada Allah dan Rasulnya.
2- taat kepada suami.

berikut ini perincian lain dari 2 syarat diatas ;
1- taat kepada Allah dan Rasulnya.

bagaimanakah yang dikatakan taat kepada Allah..?

- mencintai Allah dan Rasulnya melebihi dari segalanya.
- wajib menutup aurat.
- tidak berhias dan berperangai seperti wanita jahiliah.
- tidak bermusafir atau bersama dengan lelaki dewasa kecuali ada yang bersamanya.
- sering membantu dalam perkara kebaikan, kebenaran dan taqwa .
- berbuat baik kepada orang tua.
- sentiasa bersedekah baik dalam keadaan susah ataupun senang.
- tidak berkhalwat dengan lelaki lain.
- sikap baik sesama tetangga.

2- taat kepada suami.

- memelihara kewajipan terhadap suami.
- sentiasa menyenangkan suami.
- menjaga kehormatan diri dan harta suaminya selama suami tidak berada di rumah.
- tidak menolak ajakan suami untuk tidur.
- tidak keluar tanpa izin suami.
- tidak meninggikan suara melebihi suara suaminya.
- tidak membantah suaminya dalam kebenaran.
- tidak menerima tamu yang dibenci oleh suaminya.
- sentiasa memelihara diri,kebersihan fizik & kecantikan serta rumah tangga.

KEJUJURAN SAUDAGAR PERMATA



Pada suatu hari, seorang saudagar perhiasan di zaman tabi'in bernama Yunus Bin Ubaid, menyuruh saudaranya menjaga  kedainya kerana ia akan keluar untuk mengerjakan solat. Ketika itu, datanglah seorang badwi yang hendak membeli perhiasan di kedai itu. Maka terjadilah jual beli di antara badwi itu dan penjaga kedai yang di amanahkan oleh tuannya tadi.

Satu barang perhiasan permata yang hendak dibeli harganya dengan empat ratus dirham, saudara kepada Yunus menunjukkan satu barang yang sebetulnya harga dua ratus dirham. barang tersebut dibeli oleh badwi tadi tanpa diminta mengurangkan harganya tadi. Ditengah jalan, dia terserempak dengan Yunus Bin Ubaid . Yunus Bin Ubaid lalu bertanya kepada si badwi yang membawa barang perhiasan yang dibeli dikedainya tadi. Sememangnya dia mengenali barang tersebut dari kedainya. Saudagar Yunus bertanya kepada badwi itu," Berapakah harga barang ini kamu beli?"

Badwi itu menjawab, "Empat ratus dirham."

"Tetapi harga sebenarnya cuma dua ratus dirham sahaja. Mari ke kedai saya supaya dapat saya kembalikan wang selebihnya kepada saudara. " Kata saudagar Yunus lagi.

"Biarlah, ia tidak perlu. Aku telah merasa senang dan beruntung dengan harga yang empat ratus  dirham itu, sebab di kampungku harga barang ini paling murah lima ratus dirham."

Tetapi saudagar Yunus tidak mahu melepaskan badwi itu pergi. Didesaknya juga agar badwi tersebut ke kedainya  dan bila tiba, dikembalikan wang baki kepada badwi itu. Setelah badwi itu beredar, berkatalah saudagar Yunus kepada saudaranya, "Apakah kamu tidak berasa malu dan takut kepada Allah atas perbuatanmu menjual barang tadi dengan harga dua kali ganda?" Marah saudagar Yunus lagi.

" Tetapi dia sendiri yang mahu membeli dengan harga empat ratus dirham."Saudaranya cuba mempertahankan bahawa dia di pihak yang benar.

Kata saudagar Yunus lagi, "Ya di belakang kita terpikul satu amanah untuk memperlakukan saudara  kita sama seperti memperlakukan terhadap diri kita sendiri."

Jika kisah ini dapat dijadikan tauladan bagi peniaga-peniaga kita yang beriman, amatlah tepat.  Kerana ini menunjukkan keperibadian seorang peniaga yang jujur dan amanah di jalan mencari rezeki yang halal. Jika semuanya berjalan dengan aman dan tenteram kerana tidak ada penipuan dalam perniagaan.

  • Dalam hal ini, Rasulullah S.A.W bersabda, " Sesungguhnya Allah itu penetap harga, yang menahan, yang melepas dan memberi rezeki, dan sesungguhnya aku harap bertemu Allah  didalam keadaan tidak seorang pun  dari kamu menuntut aku lantaran menzalimi di jiwa atau diharga." (Diriwayat oleh lima imam kecuali imam Nasa'i)

Lelaki Idaman...





""setiap insan selalu mengimpikan seorang pasangan yang beriman,berilmu,berupa dan berharta serta berketurunan soleh dan solehah.....
semoga dengan kehadirannya akan membuatkan kaum hawa berasa bahagia di dunia dan akhirat...insyaallah



Lelaki Idaman

Lelaki idaman wanita adalah seorang lelaki yang beriman,
Hatinya yang disalut rasa taqwa kepada Allah,
Jiwanya penuh penghayatan kepada Allah,
Yang sentiasa haus dengan ilmu,
Yang sentiasa dahaga dengan pahala,
Yang solatnya adalah maruah dirinya,
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,
Yang sentiasa bersama kumpulan
orang-orang yang berjuang dijalan Allah

Lelaki idaman wanita adalah lelaki yang menjaga tutur katanya,
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,
Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang,
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang.

Lelaki idaman wanita adalah lelaki yang menghormati kedua ibu bapanya,
Yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tua dan keluarga,
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
Yang akan mendidik isteri & anak mendalami Islam,
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan kerana dunia,
Baginya ia adalah rumah sementara menuju akhirat.



Lelaki idaman wanita sentiasa bersedia untuk menjadi imam,
Yang hidup di bawah naungan Al-Quran dan mencontohi sifat Rasulullah,
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara,
Yang menjaga matanya dari berbelanja,
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah keatasnya.

Lelaki idaman wanita tidak pernah membazirkan masa,
Matanya kepenatan kerana penat membaca,
Suaranya lesu kerana penat mengaji dan berzikir,
Tidurnya lena dengan cahaya keimanan,
Bangun subuh penuh kecergasan,
Kerana sehari lagi usianya bertambah kematangan.

Lelaki idaman wanita sentiasa mengingati mati,
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga,
Agar berputik tunas yang bakal menjadi baka yang baik,
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian.

Lelaki idaman wanita adalah lelaki yang tidak pesona dengan buaian dunia,
Kerana dia mengimpikan syurga,
Di situlah rumah idamannya,
Dia ingin membawa wanita bersama,
Dialah lelaki idaman setiap wanita….

Isnin, 1 Ogos 2011

BIRRUL WALIDAINI ( IBU )





Berbakti kepada pada orang tua tidak terlepas dari masalah berbuat baik dan derhaka. Mungkin, sebahagian daripada orang kita merasa lebih ‘tertusuk’ hatinya bila disebut ‘anak derhaka’, daripada digelar ‘hamba derhaka’.

Kemungkinan, itu kerana ‘kederhakaan’ terhadap Allah, lebih abstrak, dan hanya diketahui antara si pelaku dan Allah sahaja,.

Lain lagi ceritanya jika kederhakaan itu terjadi pada orang tua, yang jelas kelihatan, senang di kesan, diperiksa dan ditelaah, hingga lebih mudah mengubah  pelakunya di tengah masyarakat, dari status sebagai orang baik menjadi orang jahat.

Pola berfikir seperti ini, jelas tidak benar, kerana Allah menegaskan dalam firman-Nya, (yang ertinya) :

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu sekalian jangan menyembah selain Dia, dan hendaklah berbuat baik kepada kedua ibu bapa.” (Al-Isra’ : 23)

Haq penghambaan diri kepada Allah jelas harus lebih diutamakan. Kerana manusia diciptakan tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk tujuan itu. Namun, ketika Allah ‘menggandingkan’ antara kewajipan penghamba kepada-Nya, dengan kewajipan berbakti kepada orang tua, hal ini menunjukkan bahawa berbakti kepada kedua orang tua memang memiliki tingkat yang amat tinggi, dalam Islam. Kewajipan itu sangat ditekankan, sehinggalahAllah menggandingkannya dengan kewajipan menyempurnakan ibadah kepada-Nya.

Berbakti kepada Dua orang Tua

Allah sudah banyak memberikan bukti pentingnya ‘berbakti’ itu, dalam banyak firman-Nya, demikian juga Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam, dalam banyak sabdanya.
Di antaranya seperti berikut:

1. Allah ‘menggandingkan’ antara perintah untuk beribadah kepada-Nya, dengan perintah berbuat baik kepada orang tua:

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu sekalian jangan menyembah selain Dia, dan hendaklah berbuat baik kepada kedua ibu bapa.” (Al-Israa : 23)

2. Allah memerintahkan setiap muslim untuk berbuat baik kepada orang tuanya, sekalipun mereka kafir:

“Dan jika keduanya memaksamu untuk menyekutukan Aku (Allah) dengan sesuatu yang tidak mempunyai ilmu tentang itu, maka janganlah engkau mentaati keduanya, dan pergaulilah mereka  keduanya di dunia dengan baik,dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku.” (Luqmaan : 15)

Ayat di atas menunjukkan diharuskannya memelihara hubungan baik dengan orang tua, sekali pun mereka belum dapat hidayah. Yakni dengan memberikan apa yang mereka perlukankan. Bila mereka tidak memerlukan  harta, boleh  dengan cara beramar ma'ruf nahi munkar.

3. Berbakti kepada kedua orang tua adalah jihad.

Abdullah bin Amru bin A’sh meriwayatkan bahawa ada seorang pemuda meminta izin berjihad kepada Rasulullah Shollallahu ’alaihi Wasallam. Beliau bertanya, “Apakah kedua orang tuamu masih hidup?” Pemuda itu menjawab, “Masih.” Beliau bersabda, “Kalau begitu, berjihadlah dengan berbuat baik terhadap keduanya.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

4. Taat kepada orang tua adalah salah satu penyebab masuk Syurga.

Rasulullah Shollallahu ’alaihi Wasallam bersabda, “Sungguh kasihan, sungguh kasihan, sungguh kasihan.” Salah seorang Sahabat bertanya, “Siapa yang kasihan, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Orang yang sempat berjumpa dengan orang tuanya, kedua-duanya, atau salah seorang di antara keduanya, pada umur mereka sudah makin tua , namun tidak mampu membuatnya masuk Syurga.” (Riwayat Muslim)

Beliau juga pernah bersabda:

“Orang tua adalah ‘pintu pertengahan’ menuju Syurga. Bila engkau meninginkan, silakan engkau pelihara. Bila tidak mahu menginginkan, silakan untuk tidak memperdulikannya.” (Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi, dan menurut beliau , “Hadits ini sahih.” Riwayat ini juga dinyatakan sahih, oleh Al-Albani.) Menurut para ulama, erti ‘pintu pertengahan’, yakni pintu terbaik.

5. Keredhaan Allah, terletak kepada keredhaan orang tua.

“Keredhaan Allah bergantung pada keredhaan kedua orang tua. Kemurkaan Allah, bergantung pada kemurkaan kedua orang tua.” Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi, dan menurut beliau , “Hadits ini sahih.” Riwayat ini juga dinyatakan sahih, oleh Al-Albani. Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabrani dalam Al-Awsath..

6. Berbakti kepada kedua orang tua dapat membantu menghilangan dosa.

Ada seorang lelaki datang menemui Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam sambil mengadu, “Wahai Rasulullah! Aku telah melakukan  perbuatan dosa.” Beliau bertanya, “Engkau masih mempunyai seorang ibu?” Lelaki itu menjawap, “Tidak.” “makcik (saudara ibu)?” Tanya Rasulullah lagi. “Masih.” Jawapnya. Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Kalau begitu, berbuat baiklah kepadanya.”

Dalam pengertian yang ‘lebih kuat’, riwayat ini menunjukkan bahawa berbuat baik kepada kedua orang tua, terutama kepada ibu, dapat membantu proses taubat dan pengampunan dosa. Ingat ! Berbakti kepada orang tua adalah amal ibadah yang paling utama.

7. Berbakti kepada orang tua, membantu menolak musibah.

Hal ini dapat difahami melalui kisah ‘tiga orang’ (ashabul kahfi) yang terkurung dalam sebuah gua. Masing-masing mereka berdoa kepada Allah dengan menyebutkan satu amalan yang dianggapnya terbaik dalam hidupnya, agar menjadi wasilah (sarana) terkabulnya doa mereka. Salah seorang di antara mereka bertiga, mengisahkan tentang salah satu perbuatan baiknya terhadap kedua orang tuanya, yang akhirnya, menyebabkan pintu gua terbuka, batu yang menutupi pintunya bergeser, sehingga mereka dapat keluar dari gua tersebut. (Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim)

8. Berbakti kepada orang tua, dapat memperbanyak rezeki.

Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Barangsiapa yang ingin rezekinya diperbanyakkan, dan agar usianya dipanjangkan (dipenuhi berkah), hendaknya ia menjaga tali silaturahim.” (Al-Bukhari dan Muslim)

Berbakti kepada kedua orang tua adalah bentuk aplikasi silaturahim yang paling afdhal , yang boleh dilakukan seorang muslim, kerana keduanya adalah orang terdekat dengan kehidupannya.

9. Doa orang tua itu mustajab dan maqbul disisi Allah SWT.

Dalam Sahih Al-Bukhari dan Muslim disebutkan bahawa Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Ada tiga bentuk doa yang amat mustajab, yang tidak diragukan lagi: Doa orang tua untuk anaknya, doa seorang musafir dan orang yang yang dizalimi.”

10. Harta anak adalah milik orang tuanya.

Suatu ketika ada seorang anak mengadu kepada Rasulullo\ah Shollallahu’alaihi Wasallam, “Wahai Rasulullah! Ayahku telah merampas hartaku.” Rasulullah bersabda, “Engkau dan juga hartamu, kesemuanya adalah milik ayahmu.” HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah, dinyatakan sahih oleh Al-Albani.

11. Jasa orang tua, tidak akan dapat dibalas.

Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda:

“Seorang anak tidak akan dapat membalas budi baik ayahnya, kecuali bila dia mendapatkan ayahnya sebagai budak (hamba), lalu dia memerdekakan.” (HR. Muslim)

12. Derhaka kepada orang tua, termasuk dosa besar yang terbesar.

Dari Abu Bakrah diriwayatkan bahawa Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Mahukah kalian Aku beritahukan dosa besar yang terbesar?” Para Sahabat menjawab, “Tentu sekali, wahai Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam.” Lalu Beliau bersabda, “Berbuat syirik kepada Allh, dan derhaka terhadap orang tua.” Kemudian, sambil bersandar, beliau bersabda lagi, “..ucapan dusta, persaksian palsu..” Beliau terus meneruskan mengulang sabdanya itu, sampai kami (para Sahabat) berharap beliau segera terdiam. (Al-Bukhari dan Muslim)

13. Orang yang derhaka terhadap orang tua, akan mendapatkan balasan ‘cepat’  (terus menerus)di dunia, selain diancam seksa di akhirat.

Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Ada dua bentuk perbuatan dosa yang pasti mendapatkan hukuman awal di dunia: Memberontak terhadap pemerintahan Islam yang sah, dan derhaka terhadab orang tua.” HR. Al-Hakim, disahihkan oleh Al-Albani.

Alhamdulillah…,

Semua bukti tersebut ,tentang berbakti kepada orang tua yang sama sekali tidak boleh di abaikan, kesemuanya, menunjukkan betapa berbakti kepada orang tua adalah kebajikan yang paling penting, bahkan yang terpenting dari sekian banyak perbuatan baik yang diperuntukkan terhadap sesama makhluk ciptaan Allah.

Begitu  pentingnya, hingga riwayat-riwayat yang menjelaskan tentang adab, tingkah laku  dan sikap seorang anak terhadap orang tuanya, bertaburan dalam banyak hadith-hadith Nabi Shollallahu’alaihi Wasallam, bahkan juga dalam banyak ayat Al-Qur’an.

Muliakan Orang Tua

Kenapa ?
Kerana Islam sudah mengajarkan  ‘perintah tegas’ bagi seorang mukmin, untuk berbuat baik kepada kedua orang tuanya.

“Telah kami pesankan seorang manusia untuk sentiasa berbuat baik kepada kedua orang tuanya.” (Al-Ahqaaf : 15)

“Beribadahlah kepada Allah, jangan menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua.” (An-Nisaa : 36)

Perintah itu, bahkan diseiringkan dengan perintah untuk meng Esa-kan Allah sebagai kewajipan utama seorang mukmin. Sehingga zahir, perintah itu mengandungi ‘tekanan’ yang sangat kuat.

Lebih - lebih, bila anak tersebut sudah berkedudukan tinggi, sangat sibuk dan mempunyai banyak aktiviti,sehingga berbakti kepada orang tua terabai. Akhirnya, merasa sudah berbuat segalanya dengan mengeluarkan dana secukupnya, lalu memasukkan si orang tua ke rumah asuhan orang-orang tua..Masya Allah... , tidakkah kamu ingat pada waktu masih bayi, kita menyusahkan  mereka, kita sibukkan  dengan kenakalan kita???  sakit hati jika melihat fenomena tanpa hati seperti itu berlaku...

Berbuat Baik Kepada Orang Tua

“..dan hendaklahkamu sekalian berbuat baik kepada kedua orang tua.” (Al-Israa : 23)

Ibnu Jarir Ath-Thabari menjelaskan, “Allah berpesan agar setiap orang melakukan bakti kepada orang tua dengan berbagai bentuk perbuatan baik. Namun kepada selain orang tua, Allah hanya memesankan ’sebahagian’ bentuk kebaikan itu saja. “Katakanlah yang baik, kepada manusia.” (Al-Baqarah : 83)

Orang tua kita adalah insan  yang paling berhak mendapatkan dan merasakan ‘budi baik’ seorang anak, dan lebih berhak diperlakukan secara baik oleh si anak, berbanding  orang lain.



-Beberapa hal berbuat baik pada orang tua:

1. Bersikaplah secara baik, pergauli mereka dengan cara yang baik pula, yakni dalam berkata-kata, tingkah laku, memberi sesuatu, meminta sesuatu atau melarang orang tua melakukan suatu hal tertentu.

2. Jangan mengungkapkan kekecewaan atau kekesalan, sekalipun hanya sekadar dengan ucapan ‘uh’. “ah”Sebaliknya, bersikaplah rendah hati, dan jangan angkuh.

3. Jangan bersuara lebih tinggi dari suara mereka, jangan memutus pembicaraan mereka, jangan berhohong semasa berbicara dengan mereka, jangan pula mengejutkan mereka saat mereka sedang tidur, selain itu,jangan sekali-kali meremehkan mereka.

4. Berterima kasih atau bersyukurlah kepada keduanya, dan utamakan keredhaan keduanya, daripada keredhaan kita diri sendiri, keredhaan isteri atau anak-anak kita.

5. Lakukanlah perbuatan baik terhadap mereka, dahulukan kepentingan mereka dan berusahalah ‘memaksa diri’ untuk mencari keredhaan mereka.

6. Jagalah  mereka bila sudah tua, bersikaplah lemah lembut dan berusahalah membuatkan  mereka berbahagia, menjaga mereka dari hal-hal yang buruk, serta mendatangkan hal-hal yang mereka sukai.

7. Berikanlah nafkah kepada mereka, bila mana diperlukan. Allah berfirman:

“Dan apabila kamu sekalian menafkahkan harta, yang paling berhak menerimanya adalah orang tua, lalu  kerabat yang terdekat.” (Al-Baqarah : 215)

8. Mintalah izin kepada keduanya, bila hendak bepergian, termasuk untuk melaksanakan ibadah Haji, demikian juga untuk berjihad, bila hukumnya fardhu kifayah.

9. Mendoakan mereka, seperti dinyatakan didalam Al-Qur’an:

“Dan ucapanlah, “Ya Rabbi, berikanlah kasih sayang kepada mereka berdua, sebagaimana menyayangiku di kala kecil.” (Al-Israa’ : 24)[8]

Ingatlah saudaraku,.... orang tua adalah manusia pertama kali yang berbuat baik pada kita, kerana belaian kasih sayang dan lebih-lebih penghambaan diri pada Allah.

Sementara kita,..... hanya memberi balasan, setelah terlebih dahulu kita menerima kebaikan dari mereka. Sehingga, walau bagaimanapun, nilainya tetap sangat berbeza,dan tidak dapat menandingi jasa mereka.

Erti Birrul Waalidain

Perlu ditegaskan kembali, bahawa birrul waalidain (berbakti kepada kedua orang tua), lebih dari sekadar berbuat ihsan (baik) kepada keduanya.


Birrul waalidain atau berbakti kepada orang tua, hanya dapat direalisasikan dengan memenuhi tiga bentuk kewajipan:

-Pertama:
Taat segala perintah orang tua, kecuali dalam hal maksiat.

-Kedua:
Menjaga amanah harta yang diamanahkan orang tua, atau diberikan oleh orang tua.

Ketiga:
Membantu atau menolong orang tua, bila mereka memerlukan.

Bila salah satu dari ketiga kriteria itu diabaikan, maka seseorang belum layak disebut telah berbakti kepada orang tuanya.

Kerana berbakti kepada kedua orang tua lebih merupakan perjanjian, antara sikap kita dengan keyakinan kita. Kita tahu, bahawa mentaati perintah orang tua adalah wajip, selama bukan untuk maksiat.

Bahkan,  perintah melakukan yang mubah, bila itu keluar dari mulut orang tua, berubah menjadi wajib hukumnya.

Kita juga tahu, bahwa harta orang tua harus dijaga, tidak boleh dihamburkan secara percuma, atau bahkan untuk berbuat maksiat.

Kita juga meyakini, bahwa bila orang tua kita kekurangan atau membutuhkan pertolongan, kitalah orang pertama yang wajip menolong mereka.

Oleh sebab itu, Allah menyebut kewajipan berbakti itu sebagai ‘ketetapan’, bukan sekadar ‘perintah’. “Allah telah menetapkan agar kamu sekalian tidak beribadah melainkan kepada-Nya; dan hendaklah kalian berbakti kepada kedua orang tua.” (Al-Israa’ : 23)

Jangan Menderhakainya!

Menderhakai orang tua adalah dosa besardaripada dosa-dosa terbesar.
Dan derhaka terhadap ibu adalah dosa yang jauh lebih besar lagi. Melalui berbagai penjelasan Islam tentang ‘kewajipan kita’ terhadap  ibunda, kita dapat menyedari bahawa berbuat derhaka terhadapnya adalah sebuah tindakan paling memalukan yang dilakukan seorang anak berakal.

Dalam sebuah hadits, Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda:

“Sesungguhnya Allah mengharamkan sikap derhaka terhadap ibu, dan melarang mengabaikan orang yang hendak berhutang. Allah juga melarang menyebar khabar buruk, terlalu banyak bertanya dan membuang-buang harta.” HR Al-Bukhori VI : 331, Muslim III : 1341, dan Ibnu Hibban dalam Sahihnya XII : 36.


Di sinilah seharusnya ‘kunci kesabaran’ dan tingkat ‘kesedaran’ terhadap syariat-syariat  Allah, juga penghormatan terhadap orang tua, dapat menuntun seseorang itu ,lebih cenderung kepada  jalan mengalah, meskipun dia harus mengorbankan banyak hal, termasuk harta, dan juga cita-citanya.

Selama hal itu dapat membahagiakan  ibu, seharusnya dia berusaha untuk memenuhi kehendaknya. Ingatlah redha Allah ada pada redha orang tua..

Ketika orang tua telah berusia senja.

Pada saatnya, usia juga akan menjadi senja. Kasih ibu, memang tak dapat dihentikan oleh  waktu. Namun sebagai manusia, kekuatannya tidak pernah abadi. Akhirnya,  ibu harus melalui juga masa-masa yang belum pernah dibayangkan selama ini. Kulitnya mulai berkedut, tenaganya mulai jauh berkurang, tulang-tulangnya pun mulai terasa rapuh, suaranya berubah menjadi sengau, tak mampu menstabilkan nada yang keluar.

Saat itulah, ia mulai sangat memerlukan belaian kasih oleh si  anak. Ia mulai memerlukan adanya orang lain di sisinya, untuk menyelesaikan segala hal, termasuk pekerjaan-pekerjaan ringan sekalipun, yang selama ini boleh dia selesaikan seorang diri. Saat itulah, bakti seorang anak menjadi suatu hal yang teramat diperlukan:

“ Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu menggertak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah:”Wahai Rabbku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku di waktu kecil”. (Al-Israa’ : 23-24)

Pada saat usia semakin tua, boleh jadi kepekaan seorang ibu bertambah. Ia lebih mudah tersinggung, lebih mudah melampiaskan amarahnya, lebih mudah tersentuh hatinya hanya oleh kata-kata atau ucapan, yang bila itu diucapkan seorang anak di waktu mudanya, tidak akan diperdulikan sama sekali.

Oleh sebab itu, Al-Qur’an memberikan bimbingan yang demikian sopan dan santunnya, agar seorang anak membiasakan diri berbicara dan bersikap secara baik, sopan santun dan terpuji, terhadap kedua orang tuanya, terutama sekali ibunya.

Suatu hari, Rasulullah naik ke atas mimbar, lalu beliau berkata: “Amin, amin, amin.” seraya, seorang Sahabat bertanya: “Kenapa engkau mengucapkan amin, amin dan amin, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: “Tadi datang Jibril menemuiku, lalu ia berkata: “Barangsiapa yang menjumpai bulan Ramadhan, lalu ia tidak mendapatkan ampunan Allah, maka ia pasti masuk Neraka. Jauhilah hamba-Mu ini dari siksa Neraka.” Akupun berkata: ‘Amin.’ Lalu Jibril berkata lagi: “Barangsiapa yang mendapatkan salah seorang dari kedua orang tuanya, atau keduanya, pada saat mereka sudah berusia lanjut, namun ia tidak berkesempatan berbakti kepada mereka, maka ia pasti masuk Neraka. Jauhilah hamba-Mu ini dari siksa Neraka.” Akupun berkata: ‘Amin.’ Lalu Jibril berkata lagi: “Barangsiapa yang mendengar namaku (Nabi Muhammad) disebutkan, lalu ia tidak membaca sholawat untukku, maka bila ia mati, ia pasti masuk Neraka. Jauhilah hamba-Mu ini dari siksa Neraka.” Akupun berkata: ‘Amin.‘ Diriwayatkan oleh Ibnu Hibban (904), oleh Al-Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad (646) dan Ibnu Khuzaimah (1888)

-Saat Ibunda Telah Wafat

Ada beberapa wujud butir-butir cinta kasih kepada Ibunda, yang masih dapat kita lakukan waktu bunda sudah terlebih dahulu meninggalkan dunia ini. Semua bentuk cabang cinta kasih itu pada dasarnya lebih bersifat tugas dan kewajipan kita. Dengan atau tanpa muatan cinta kasih, semua tugas itu harus kita pikul. Namun adalah sia-sia, bila kita melaksanakan semuanya tanpa landasan cinta kepadanya.

Berikut ini, kita bahas beberapa di antaranya:

-Pertama:
Melaksanakan perjanjian dan pesanan Ibunda.

Diriwayatkan dari Syaried bin Suwaid Ats-Tsaqafi, bahwa ia menuturkan, “Wahai Rasulullah! Ibuku pernah berpesan kepadaku untuk memerdekakan seorang budak (hamba sahaya) wanita yang beriman. Aku memiliki seorang budak wanita berkulit hitam. Apakah aku harus memerdekakannya?” “Panggil dia.” Sabda Rasululloh Shollallahu’alaihi Wasallam. Ketika  wanita itu datang, beliau bertanya, “Siapa Rabbmu?” Budak wanita itu menjawab, “Allah.” “Lalu, siapa aku?” Tanya Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam lagi. Wanita itu menjawab, “Engkau adalah Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam.” Beliaupun bersabda, “Merdekakan dia. Karena dia adalah wanita mukminah.” HR. Abu Dawud dan An-Nasaai.

-Kedua:
Mendoakan ibu, dan membacakan selawat serta memohonkan keampunan baginya.

Ibnu Rabi’ah meriwayatkan: Ketika kami sedang duduk-duduk bersama Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam, tiba-tiba datanglah seorang lelaki dari kalangan Bani Salamah bertanya, “Wahai Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam! Apakah masih tersisa bakti kepada kedua orang tuaku setelah mereka meninggal dunia?” Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam menjawab, “Ya. Bacakanlah selawat untuk mereka, mohonkanlah ampunan untuk mereka, tunaikan perjanjian mereka, peliharalah silaturrahim yang biasa dipelihara dikala mereka masih hidup, juga, hormati sahabat-sahabat mereka.” HR. Al-Hakim dalam Al-Mustadrakh IV : 155, dan beliau berkata, “Hadits ini sahih berdasarkan sistem periwayatan Al-Bukhari dan Muslim, namun keduanya tidak mengeluarkan hadits tersebut. Adz-Dzahabi berkata, “Sahih.”

Abu Hurairah meriwayatkan: Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda: “Sesungguhnya, Allah Azza wa Jalla boleh sahaja mengangkat darjat seorang hamba yang shalih di Syurga kelak. Si hamba itu akan bertanya, “Ya Rabbi, bagaimana aku dapat mendapatkan derjat sehebat ini?” Allah berfirman, “Kerana permohonan keampunan dari anakmu.” HR. Ahmad dan Ath-Thabrani dalam Al-Awsath. Disebutkan oleh Al-Haitsami dalam Majma’uz Zawaa-id X : 210.

Salah satu dari tanda cinta kasih kita kepada ibu adalah munculnya pengharapan agar si ibu selalu hidup berbahagia. Bila ia sudah meninggal dunia, kita juga sentiasa mendoakannya, membacakan selawat untuknya serta memohonkan keampunan untuknya.

Semua perbuatan tersebut bukanlah hal-hal yang remeh. Dan juga, amat jarang anak yang mampu secara tekun melakukan semua kebajikan tersebut.

Padahal, jika dilihat dari segi kelayakan, dan segi kesempatan serta kemampuan, sudah seharusnya  setiap anak berusaha melakukannya.

Dari segi ruang waktu, semua amalan tersebut tidak memerlukan banyak waktu. Sekadar perhatian dan kesedaran, yang sangat dituntut. Bila seorang anak merasa sangat kurang berbakti kepada kedua orang tuanya, inilah kesempatan yang masih terbuka lebar, untuk menutupi kekurangan tersebut, selama hayat masih dikandung badan. Barakahkanlah waktu dengan bijak saudara ku....

-Ketiga:
Memelihara hubungan baik, dengan teman dan kerabat ibu.

Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam bersabda, “Barangsiapa yang tetap ingin menjaga hubungan silaturahim dengan ayahnya yang sudah wafat, hendaknya ia menjaga hubungan baik dengan sahabat-sahabat  ayahnya yang masih hidup.” HR. Abu Ya’la. Lihat penjelasannya dalam Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah nombor 1342.

-Keempat:
Melaksanakan beberapa ibadah untuk kebaikan  ibu.

Sa’ad bin Ubadah pernah bertanya, “Ibuku sudah meninggal dunia. Sedekah apa yang terbaik, yang boleh aku lakukan untuknya?” Rasulullah Shollallahu’alaihi Wasallam menjawab, “Air. Gali saja sumur. Lalu katakan: ‘pahala penggunaan sumur ini, untuk ibu Saad.” HR. Abu Dawud dan An-Nasaa'i.

Demikianlah sedikit tentang hubungan dengan ibu yang menjadi salah satu dari kedua orang tua kita.  Mudah-mudahan bermanfaat……